the story of a lady and a young woman

Daun berkhasiat

Filed under: Around Mandalay | Tags: | July 6th, 2005
Post

Photo ini di atas ambil 2 hari yang lalu di warung sirih langganan di pasar Mingalar yang tidak begitu jauh dari tempat kami tinggal.

Ketika masih suka
ngompol
pusar ditempeli capung. Konon khasiatnya supaya kebiasaan ngompol ini hilang

Orang Myanmar gemar sekali nginang terutama kaum adamnya. Kalau di tanah air hampir di setiap pengkolan jalan kita dengan mudahnya menemukan penjual rokok, di sini yang kita temukan adalah gerobak penjual sirih. Biasanya mereka menjual sirih yang diracik di tempat sesuai dengan selera pembeli (lengkap dengan buah pinang, kapur dan sedikit tembakau). Selain menjual sirih siap kunyah ini, mereka biasanya juga menjual rokok dan cerutu lokal.

Nah, di warung penjual daun sirih di pasar Mingalar yang salah satu keranjangnya berhasil saya abadikan, mereka tidak menjual sirih siap kunyah, hanya daunnya saja. Dan hanya melayani bisnis wholesale istilah kerennya atau hanya menjual sirih dalam partai besar. Tapi dengan bermodalkan senyum dan mereka pun tahu kalau saya adalah warga pendatang, saya pun berhasil membeli dalam jumlah yang sesuai dengan kebutuhan dan menjadi langganan sejak itu. Biasanya saya membeli dengan harga sekitar Rp. 2,000 an untuk sekitar 60 lembar daun sirih.

Kalau di pekarangan rumah kamu ada pohon sirih atau pun dapat mendapatkannya dengan mudah, sedikitnya kebiasaan meminum air rebusan sirih dapat dimulai mengingat khasiatnya yang tidak dapat diragukan lagi. Berikut beberapa khasiat daun sirih berdasarkan pengalaman dan dari situs-situs yang saya baca :

menyembuhkan radang tenggorokan
mampu meredam sariawan
menahan perdarahan
menyembuhkan luka kulit
obat saluran pencernaan
menguatkan gigi
menghilangkan bau mulut, bau badan, bau ketiak
sebagai obat batuk dan,
kemampuan antiseptik

Saya masih ingat masa kecil dulu, setiap kali ada di antara kami yang mimisan pasti pertolongan pertama yang disarankan orang tua dulu adalah menyumbat hidung dengan daun sirih. Ternyata fungsi dari daun sirih adalah adalah untuk menahan pendarahan. Begitu saya beranjak sedikit besar, terbersit keraguan dan sedikit tidak percaya dengan pengobatan tradisional ini, bingung mencari hubungan antara daun sirih dengan mimisan ? Tapi ampuh juga, buktinya darah berhenti keluar dari hidung adik laki-laki saya.

Keterangan lebih lanjut mengenai khasiat daun sirih dapat dibaca di sini, sini dan sini.

Bicara cara pengobatan masa kecil dahulu ketika masih suka ngompol, pernah nggak pusar kamu ditempel capung yang masih hidup ? Konon khasiatnya supaya kebiasaan ngompol ini hilang.

Atau ada pengalaman lain lagi di masa kecil yang berkaitan dengan obat tradisional atau mitos-mitos lainnya? Cerita dong.

26 Responses

  • *)Iin | July 7th, 2005 @ 01:10 | Reply

    hihihi ngga ada mbak :) …btw jadikangen daun sirih di depan rumah mertua :)

  • retno | July 7th, 2005 @ 02:14 | Reply

    waa berguna sekali pengetahuannya. makasih ya mbak, jadinya tau :)

    obat tradisional aku taunya cuma kalo batuk atau gak enak badan karena udara dingin, ibu biasanya bikin minuman dari air panas plus jahe yang sudah dimemarkan, bisa ditambah sedikit susu kental manis. hmmm hangatnya sampai hidung :)

  • ita | July 7th, 2005 @ 02:31 | Reply

    Hmmm..apa ya ? Oh, ini mah baru2 aja. Makan biji kering dari labu kuning buat ngebersihin saluran kandung kemih dari bakteri. Soalnya aku pernah kena infeksi :)

  • yanti | July 7th, 2005 @ 07:55 | Reply

    yang aku tau sih, daun sirih bisa dipake buat membersihkan bagian kewanitaan krn punya efek antiseptik. tapi kayaknya gak boleh sering2 juga ya?

  • hani | July 7th, 2005 @ 09:04 | Reply

    saya sekarang suka kumur2 pake rebusan daun sirih. daripada beli khan, lebih baik metik ditetangga yang tanaman sirihnya berdaun lebat…hehehe. fresh lho bu :)

    hahaha saya juga pernah denger cerita kalo ngompol ditempelin capung dipusernya. kalo disini, anak2 yang umur setahun belum bisa jalan, diketok lututnya terus disembur-sembur pake air yang udah dibacain doa ama dukun kampung…hmm, ada2 aja deh

    bu, terima kasih sudah mengingatkan kalo 3 bulan lagi adalah bulan ramadhan (baca postingan dibawah). memang perlu persiapan ya bu. mudah2an ara tidak susah lagi dibangunin ya :)

  • Ireyna | July 7th, 2005 @ 09:36 | Reply

    kalo temen aku ceritanya gini:
    dia jerawatan, dikasih menu baru sama mamanya. something nggak jelas yang digoreng. dia makan. nyum nyum enak. terus abis semuanya ditelen dia tanya, “ma tadi apa? kok ga pernah makan..” mamanya bilang, “oh. itu tokek. bagus buat kulit muka.”

    temen aku: Hoeeekkk!!!!!

    minggu depannya.
    “Eh mah…” -malu-malu- “mau lagi dong digorengin tokek. enak juga yah. aku jadi kepengen lagi heheh…”

  • Novita | July 7th, 2005 @ 11:00 | Reply

    semenjak 2 bulan ini saya jadi salah satu penggemar blog ini. Terima kasih untuk pengetahuan tentang daun sirih nya.
    Waktu saya masih kecil, kalau masuk angin mama saya suka bikin wedang jahe, jahe nya diserut terus direbus dengan air ditambahkan lemon atau jeruk nipis dan gula. Rasanya sedap dan manjur.

  • Tira | July 7th, 2005 @ 13:55 | Reply

    Hahaha, puser ku dulu jg pernah di tempeli capung biar enggak ngompol. Di kitik2 sama capungnya :D .

    Oh iya waktu kecil, tiap sakit perut/buang-buang air biasanya aku disuruh makan daun jambu batu yg muda. Dan kalau batuk atau sariawan langsung “lari” ke daun saga. Utk mengobati sariawan, daun saganya cukup di papah aja, kalau utk batuk daun saganya mesti dihaluskan, dicampur dengan air, disaring dan kemudian di minum.

    Untuk mengatasi luka potong kecil (biar enggak terlalu banyak mengeluarkan darah), orang-orang di kampung ku suka mengoleskan lendir siput yang ada di pohon2 pisang. Walau caranya terbilang aneh, tapi berfungsi juga … hehehe.

  • yanti | July 7th, 2005 @ 14:49 | Reply

    makasih doanya buat N, ntar sore rencananya mo ke dokter ;)

  • bagas | July 7th, 2005 @ 16:31 | Reply

    wah teh, fotona keren pisan euy! obat super tradisional kalo pusing? tidurrrr..;p

  • Nita | July 7th, 2005 @ 11:07 | Reply

    serem amat ditaro capung mbak.. malah tambah ngompol kali saya :)

    Obat tradisional, paling jeruk nipis – kecap buat batuk .. hehe Standar banget ya.

  • Nova | July 7th, 2005 @ 11:51 | Reply

    serius ditempelin capung ? aku baru tau lho ini mbak.. tapi emang bener manjur ya itu ?

    wah kalo pengalaman waktu kecil dengan obat tradisional paling cuma minyak kayu putih asli ambon, mbak :) buat sakit perut, buat pegel-pegel, masuk angin, demam sampe timung.. :)

  • pipin | July 7th, 2005 @ 22:29 | Reply

    kalau saya sih, begitu anak-anak panas demam… langsung deh ‘dibumbuin’ pake bawang merah (di sini saya ganti bawang bombay) diparut dan diberi beberapa tetes minyak kayu putih. balurkan di seluruh badan sambil dipijat ringan. anak-anak saya sih cocok dibumbuin kayak gitu… badan jadi anget dan panas segera turun.
    kalau panasnya tetep nggak turun, baru ke dokter…

  • wendy | July 8th, 2005 @ 12:56 | Reply

    luka bakar dioles mentega :-)
    syl, foto2nya makin dahsyat nih. bagus2 semuanya. ngilerrrrr

  • ika | July 8th, 2005 @ 13:34 | Reply

    kalau aku nih ada obat tradisional yg paling manjur untuk radang tenggorokan, kalau leher udah mulai sakit, dikasih air jeruk nipis sesendok makan plus kecap manis .. entah kenapa selalu manjuuur :D

    met wiken ya kel Cemara .. masih suka golep ya Syl ? udah makin canggih dong nih ;)

  • wanda | July 8th, 2005 @ 14:07 | Reply

    dari kecil ampe sekarang, saya ga tahan ama bau minyak gosok dan segala macam bau balsem…jadi klo masuk angin, mami selalu coba kerokin saya dengan bawang merah dan minyak kelapa..heheh…manjur sich..cuman abis itu berasa abis nyebur penggorengan :)

  • Bunda Shafiya | July 8th, 2005 @ 15:14 | Reply

    Traditional remedy..?

    Hm..apa ya mbak?? KEROKAN kali ya:D
    Selain itu…setahu saya buah jambu biji alias guava..baik utk meningkatkan trombosit pada pasien2 Demam Berdarah.

    Utk hipertensi…baik meminum jus belimbing..:)

    Have a nice weekend..

  • .:nien:. | July 8th, 2005 @ 15:27 | Reply

    Katanya kalo lagi tengeng (apa ya basa lndo nya?) Bantal dijemur sebelum dipake bobok.
    Tapi setelah baca cerita tentang obat jerawat : saya inget waktu SMP ada yang pernah bilang kalo lagi mens (yg biasanya jerawatan), itu pembalut dicuci diperes, trus aer na di raup in di muka (aduhhhh … serem banyanginnya!) Maaphken kalo jorok!

  • rieke | July 8th, 2005 @ 19:24 | Reply

    wah ga pernah diobatin daun2an.. paling2 daun2an dilalap.. met week end ya syl and family

  • BEBEXS | July 8th, 2005 @ 20:16 | Reply

    Mbak Syl .. pic nya top2 bgt seh .. Aku seneng ngeliatnya ..

  • Noenky | July 9th, 2005 @ 04:52 | Reply

    Memang daun sirih itu banyak khasiatnya, met wiken syl..!

  • edhish | July 10th, 2005 @ 15:18 | Reply

    katanya bagus juga tuk keputihan?? bener ga sih..

  • nug | July 10th, 2005 @ 18:33 | Reply

    pernah suatu saat anakku kena radang di kulit yg ga sembuh2 biarpun udah dibawa ke dokter kulit .. akhirnya sama kenalan yg org kampung “dibumbuin” sbb : kunyit diparut, dikasih minyak kelapa dikit terus dibungkus sama daun sirih, kemudian digarang/ diangetin dikit dideket kompor tapi jangan sampe kebakar …. anget2 kunyitnya ditempel ke bagian yg kena radang .. baru 2 kali pake eh udah langsung sembuh deh ..

  • *)Iin | July 14th, 2005 @ 14:47 | Reply

    iya mbak, mumpung di depok jadi nyobain jajanan pasar dan abang2, alhamdulillah ngga kenapa napa…btw, masih rutin olahraga mbak?..duh kok in males banget ya untuk disiplin :( ..have a nice day ya mbak

  • buyay | October 23rd, 2008 @ 20:12 | Reply

    Blog yang bagus. Waktu aku lagi nyari daun saga – ketemu daun sirih, malah nambah koleksi. Aku suka blog ini …

  • kusfandiari abu nidhat | February 5th, 2010 @ 15:45 | Reply

    Kata Bang Rinto Harahap,”Semangka berdaun sirih”. Wah, betapa nikmatnya! Kita ambil buahnya, kita ambil daunnya. Lebih berkhasiat lagi jika berbatang keningar dan berumbi bawang merah. Sehingga lirik lagunya menjadi,”Semangka berdaun sirih berbatang keningar, berbatang keningar, dan berumbi bawang merah. Ini namanya berkhayal, he he. Tetapi setidak-tidaknya kita bisa mengambil manfaat dari daun sirih. Trim-s infonya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>